31 comments
  1. Wahhh bener banget tuh, kita membantu orang pun terkadang minta dibantuin balik malah ogah.. Yahh walaupun tidak terlalu berharap seperti itu, hanya minta tolong saja tapi perlakuan dan pembalasannya malah beda.. Yang penting sih tetap berlaku baik aja lah, nanti juga akan indah pada waktunya. Soal indah pada waktunya itu beneran ada sih, kadang kita ga minta malah diberi, bisa dari orang yang berbeda atau hal-hal yang kita lakukan di suatu tempat.. Memang mukjizat itu ada hha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhahaha kalau orang seperti itumah biarin aja dah, balasan mungkin gak sekarang... Bener banget tuh, pembalasan yang baik atau jahat akan datang pada waktu yang tepat

      Hapus
  2. Hahaha baca ini aku jadi ingat peristiwa yang aku alami beberapa tahun lalu.

    Saat itu rumah aku kemalingan karena aku mudik lebaran. Hampir semua barang berharga hilang.

    Aku juga malas lapor polisi, takut ribet. Apalagi asuransi, ngga ada tuh. Jadi akhirnya aku jalani saja seperti biasa, sambil sekarang agak hati-hati, aku titipkan sama orang kalo mau mudik lebaran.😄

    BalasHapus
  3. Iyaaa intinya baik kehilangan atau kita memberikan sesuatu pada orang Ikhlaskanlah karena tanpa kita sadari pasti ada penggantinya. Yaa meski terkadang pas dalam posisi kurang tepat.


    Contohnya kita kehilangan uang 100 ribu atau uang kita dicopet.

    Terus dapat gantinya lebih besar namun terkadang posisi itu kita lagi banyak uang. Jadi terkadang kita sebagai manusia suka lupa atas rezeki yang sudah datang kembali.😊😊

    BalasHapus
  4. Bener banget, jangan berharap kalo ga ada usaha, apalagi berharap lebih :)

    BalasHapus
  5. Nice gan...jangan berharap pada manusia, berharaplah pada Allah SWT dan mimpi kita

    BalasHapus
  6. sabar, ya. setiap perkara itu bagus bagi mukmin. karena jika itu menyenangkan baginya ia akan bersyukur. dan jika tidak menyenangkan, ia akan bersabar. keduanya bisa mendatangkan pahala.

    BalasHapus
  7. Begitulah hidup di akhir zaman. Jangan terlalu berharap tapi juga jangan terlalu apatis, apalagi hidup di zaman yang ukurannya selalu materi, tapi tetap saja ada orang yang benar-benar baik. Semoga kita diberikan kekuatan untuk mendapatkan kehidupan yang diridhoi Allah Swt. Aamiin. Oh ya, saya follower baru blog ini dan kunjungan perdana ke blog yang menarik ini. THx

    BalasHapus
  8. usaha sambil diberengin doa mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bener banget, jangan terlalu berharap banyak. Yang terpenting kita iklas dan tulus melakukannya

      Hapus
  9. Apapun itu memang perlu kita ikhlaskan sob.

    BalasHapus
  10. Ini aku juga sedang bertanya tanya, akankah semua akan baik baik saja?
    Rasanya kok masih sulit iklas saat badan rasanya sakit semua, perut seperti diaduk aduk sepanjang hari. Dan bener ternyata, berharap terlalu banyak pada dokterpun tidak selalu membantu. Berharap ya pada yang paling Kuasa saja seperti nya.

    BalasHapus
  11. Yang pasti mah jangan pernah beharap banyak sm manusia ya kang.. kalau terlalu berharap bakalan kecewa suatu saat nanti

    BalasHapus
  12. Ya bener juga sih, beberapa kasus di tempatku yg lapor polisi ya nggak ada kejelasan, nggak tahu emg diusut atau cuma formalitas penanganan kasus. Hhhh
    Prinsipku, selagi aku bisa berbuat baik, bermanfaat buat orang lain bismillah aja lakukin hal yg bisa. Perkara orang lain balasannya gimana ke kita, yaudah. Diterima. Syukurin. Wkwkwk

    BalasHapus
  13. sama seperti film mas, tokoh jahat 85% enak2. Tokoh utama baru merasakan enak pada bagian akhir aja. sungguh gak adil

    BalasHapus
  14. Budaya di negeri ini memang unik. Tapi keunikannya itu justru menjadi penguat hati.
    Mudah sekali memaafkan dan tawakalnya tingkat dewa
    Sebab dihatinya sadar, kehilangan ayam jika diurus melebar nanti justru kehilangan sapi
    Kalau ada hal kesedihan, saya lebih suka diam tidak mau sok bergaya pengalaman atau memberikan nasehat
    Sebab jika saya sendiri yang mengalami, belum tentu bisa setabah itu

    BalasHapus
  15. Hidup itu ngga adil Arif
    tapi perhitungan Allah selalu adil
    entah dibalasnya didunia
    entah dibalasnya diakhirat
    aku sudah mikir kesana soalnya hidup terlalu lama juga sepertinya ngga enak :))

    BalasHapus
  16. Hidup itu keras gaes. Kalo gak tahan banting yaudah, kamu akan diinjak-injak terus.

    BalasHapus
  17. Terima kasih sudah diingatkan. Saat ini sedang dalam fase mencoba berdamai dengan ketidak adilan itu.

    BalasHapus
  18. Belum update lagi kang Arif Chasan, tetap semangat ya, jangan putus asa, hidup memang begini.😁

    BalasHapus
  19. Saya setuju mas.
    Sejak awal, hidup emang nggak pernah adil dan nggak usah berharap ada keadilan di dunia ini.

    BalasHapus
  20. kalau aku sih percaya bahwa selalu ada hikmah dari setiap peristiwa. ya, memang sih awalnya terasa nyesek, misal kehilangan motor dll.. tapi terkadang setelahnya, rezeki kita jadi makin lancar.

    aku pernah merasakannya juga soalnya.. hehe..

    BalasHapus
  21. Karena hidup lebih kepada soal penerimaan atas apa yang terjadi, bukan begitu? :D

    BalasHapus
  22. tidak semua org baik akan selalu diinjak mas. keep it up !

    BalasHapus
  23. saya juga ngak tahu Mas apakah semuanya akan berjalan baik - baik saja, sebab masih mesteri, :)

    BalasHapus
  24. Rasanya gak perlu seskeptis itu mas, Alhamdulillah saya sering mendapat keberuntungan dan kebaikan dari berbagai orang.
    Kadang saya rasa itu bagian doa dari ibu saya.

    Saat saya kecil hingga SMA, rumah saya sering kedatangan orang2, famili jauh, teman2 adik, teman2nya sodara yang kadang nginap berhari2. Bahkan ada yang berbulan2.
    Ekonomi keluarga kami tidaklah berkecukupan sehingga pastinya ortu saya kesulitan mencukupkan makan sehari2 karena tambahan jiwa yang ada di rumah.

    Yang saya ingat ibu saya selalu berkata, kami niatkan kebaikan ini akan dibalas Allah pada anak2 dan keturunan kami.

    BalasHapus
  25. Dibikin enak aja mas.. Semua sdh disediakan gantinya yg terbaik, tapi kadang karena tak tau rencanaNya jadi kurang sabarnya

    BalasHapus
  26. Badaiii pasti berlaluuuuu ... sembari nyanyi biar ga gila

    BalasHapus
  27. Astaga related sekali. Dan bener... kita tidak sedang hidup di surga.

    BalasHapus
  28. Waduuh kalau ada oknum petugas punya mental ogah-ogahan, ntar-ntaran ngurus musibah yang dihadapi masyarakat/pelapor ...,sebaiknya dilaporkan saja.
    Itu namanya ngga ada manfaatnya buat masyarakat.

    BalasHapus
  29. Kita akan baik baik saja...
    tanpa panik dan kekhawatiran berlebihan...
    Salam kenal , dan semoga selalu dalam lindunganNYa

    BalasHapus