22 comments
  1. aku jg malu kalo kerk githu. parah dah anggota DPR. :P

    BalasHapus
  2. artikel yang sangat berbobot nih,,, signifikan dan sangat konkrit,,,, salam kenal aja dan semoga artikelnya bermanfaat,,,

    BalasHapus
  3. Orang korupsi aja nggak mau apa lagi cuma fasilitas eksklusif sob :D

    BalasHapus
  4. Wah, jadi diekslusipan gitu ya gara2 udah kerja dan itu berarti membawa nama baik sekolah. Tapi ya nggak bisa dipungkiri juga bahwa kadang tidak enak dengan orang2 sekitar

    BalasHapus
  5. wah arif... kepikiran ginian...
    rif, nama panjangmu, arif bijaksana yaaaa :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kisah nyata mas arif?

      Hapus
    2. jawab komenmu di blogku ya...

      sejujurnya, iya. hahahaha

      Hapus
  6. udah minta no hape resepsionisnya bro?

    BalasHapus
  7. Baik banget mas ini ya. Gak merasa senang tapi malah malu karena tidak perlu nunggu

    BalasHapus
  8. lama banget gak bersilaturahmi kesini
    apa kabar sobat
    salam silaturahmi

    BalasHapus
  9. Pasti karena abis cium tangan kepsek hihihii.. makasih ya kunjungannya, maaf baru dateng :p

    BalasHapus
  10. heran, kenapa langsung dapet tempat yang nyaman? enak banget... kamu banyak sedekah dan membantu orang kali, makanya dimudahkan urusanmu...

    BalasHapus
  11. anda sudah menyogok kepala sekolah dengan apa..? :D

    BalasHapus
  12. kamu orang baik yh ko mudah banget yh jln yh :)

    BalasHapus
  13. kalau aku paling males dengan yg namanya antri & macet,bisa gila lama2 kalau sering begitu soalnya beban pikiran & rasa lelah aja udah sering menghinggapi

    BalasHapus
  14. Aeehh...mas Arif sedekahnye opo? kasih tau dong, biar aye dapet kemudahan juga ^__^

    BalasHapus
  15. ini mah gak membudidayakan ngantri om, kadang orang di atas emang suka ngejual atribut doang yah,, #eh

    BalasHapus