8 comments
  1. jakarta panas?
    waw sudahkah kau mampir di surabaya?
    pagi2 pasti sudah sauna rif...
    :P
    jakarta masih bisa ditolerir dibanding sby
    tapi sby jelas lebih bikin krasan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Surabaya lalinnya teratur nin heheh...

      Hapus
  2. semua ada balasannya kok... mencari nafkah halal Insya Allah termasuk berjihad. Sedang yang bersenang-senang dengan uang bukan haknya sebetulnya sedang menuju ke jurang kehancuran sangat dalam... serahkan semua pada Allah sajalah. Tapi memang rasanya miris banget dengan kehidupan seperti itu

    BalasHapus
  3. Jakarta, beberapa tahun lalu pernah hidup disana tidak betah sama macet + panasnya sob :D

    BalasHapus
  4. hmmm..suka ma postingannya, intinya baca bersyukur ya?

    BalasHapus
  5. salam super sahabat,
    tetap semangat dan sukses selalu ya
    ditunggu kunjungan baliknya :)

    BalasHapus
  6. Tulisan yg menarik :-)
    Hah, kadang jd malu sendiri. Tuhan sdh ngasih byk kok tetep aja mengeluh...hiks...

    BalasHapus
  7. menarik postingannya...semangat terus yaaa...:)

    BalasHapus